sebuah analogi

Standar

Di sebuah rumah mewah dan megah, tinggallah seorang wanita bernama tante Susi bersama dua orang pembantunya, Bejo dan Trimbil. Suatu hari, tante Susi hendak mengadakan jamuan makan malam di rumahnya. Dipanggillah kedua pembantunya untuk mempersiapkan hidangan.

“Bejo, kamu bikin sup ayam ya.. Bikinnya kaya biasa, tapi ditambah kacang polong sama ayamnya pilih yang fillet. Biar tamu saya ga susah makannya.” perintah tante Susi pada bejo.

“Ya nyah..”, ujar Bejo sembari mencatat pesanan si nyonya.

“Nah kamu Trimbil, bikin puding coklat pake fla, sama tempe garit rasa daging sapi.”

“Iya nyonya..”, jawab Trimbil pada majikan sambil mencatat.

Sesudah mendapat perintah, kedua pembantu itupun meninggalkan majikannya.

————————-

Keesokan harinya, saat hari H jamuan makan tiba, tante Susi mendadak menyuruh Bejo untuk menjemput tamunya di bandara. Karena badan Bejo cuma satu, tak mungkin Bejo menjemput sambil memasak sup ayam.

Tante Susi pun memutuskan supaya Bejo tetap menjemput tamunya, sementara Trimbil mendapat tambahan tugas membuat sup ayam.

“Trimbil, Bejo kan lagi jemput tamu saya. Kamu aja ya yang bikin sup ayamnya.”

“Oh ya nyah, jadi saya bikin tempe garit rasa daging sapi, puding fla sama sup ayam ya nyah.” ujar Trimbil.

Malam pun tiba. Sang tamu undangan sudah siap di meja makan bersama tante Susi. Hidangan pun sudah disiapkan, tinggal disantap saja.

Tiba-tiba, tante Susi berteriak memanggil Trimbil yang sedang bersantai setelah seharian memasak.

“Trimbbiiiilllll…!!!”

“Ya nyaaahhhh…”

“Ini kamu masak sup nya gimana sih. Kan saya udah bilang kalo supnya pake kacang polong sama ayamnya yang fillet. Ini kok kacang polongnya ga ada, terus ayamnya yang biasa? Kamu gimana sih?”

“Lhah, nyonya ndak bilang kalo pake kacang polong segala. Ndak bilang juga kalo pake ayam fillet. Ya saya bikinnya sup ayam yg biasa nyah..”

“Saya udah bilang kok. Makanya kalo orang ngomong tuh didengerin.”

“Nyonya bilangnya sama Bejo kali..”

“Ya kan kamu ada di situ juga waktu saya ngomong sama Bejo. Emang kamu ga dengerin?”

“Saya ada sih nyah, tapi ya ndak saya catet. Lha wong bukan tugas saya.”

“Makanya lain kali nanya-nanya dulu sebelum bikin. Yaudah kamu bikin sup lagi, sesuai permintaan saya tadi.”

“Ya nyah..” ujar Trimbil sambil berlalu.

—————————
Dari cerita di atas, baik si Nyonyah maupun pembantu sama-sama bersalah. Trimbil mengerjakan tugas “seperti biasa” tanpa bertanya pada tante Susi. Sedangkan tante Susi melimpahkan tugas pada Trimbil tanpa memberikan arahan yang jelas.

Jika sejak awal sudah ada kesepakatan, tentu tidak akan ada kesalahan sehingga Trimbil tidak perlu bikin sup ayam lagi. Tapi namanya Trimbil cuma seorang pembantu, mana berani dia menyalahkan tante Susi.

Dan sekarang Trimbil sedang bersiap-siap untuk memasak sup ayam. Kali ini pake kacang polong dan ayam fillet.

Sekian.

~ditulis dari hati yang agak dongkol

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s