Monthly Archives: Februari 2013

work(holi)day

Standar

Setelah sekian lama nggak ngeblog, akhirnya saya (sempet) ngeblog juga. Sebenernya emang kangen banget sih nulis-nulis di blog, tapi apa daya sejak pindah ke program Warna, di balik Warna banyak (d)cerita, saya lebih banyak nulis naskah buat program. Kalo sebelumnya di program Redaksi naskahnya cuma 3-5 menitan, di program Warna saya harus bikin naskah 20-22 menitan. Yah akhirnya jadi gak mood nulis blog gara-gara kecapekan ngarang naskah. *alesan*

Tapi yang namanya pekerja media harus siap ditempatkan di manapun. Dan selalu ada sisi positif negatif tersendiri kok. Di program Warna saya bisa eksplor lebih mendalam tentang suatu topik (karena durasinya yang lebih panjang itu). Bekerja di media televisi seperti saya ini juga melatih kerja otak terus lho. Setiap tema liputan selalu memberi pengetahuan baru bagi saya. Misalnya aja saya baru tahu kalau anak perempuan yang mengalami menstruasi sebelum 11 tahun tuh berpotensi punya badan pendek. Atau ternyata daun pepaya memiliki kandungan vitamin C yang lebih tinggi daripada buahnya.

Mungkin informasi-informasi kaya gitu banyak sih di internet. Tapi buat orang-orang yang nggak terlalu ngerti internetan, informasi dari tayangan TV bisa sangat berguna. Dan saya seneng banget kalo search di twitter tentang topik yang baru saya bahas, ternyata banyak respon positif.

Walopun bisa eksplor banyak hal, bukan berarti apa aja harus dibahas. Tim liputan kudu riset mateng dan rencanain setiap isi liputan, dan itulah yang suka bikin puyeng *curhat*. Nah karena bisa eksplor apa aja, saya pengen ke tempat-tempat yang belum pernah saya kunjungi. Baru 1 bulan di Warna, saya sudah di-acc untuk liputan di Medan, yang dari dulu pengen banget saya kunjungi. Nggak tau kenapa saya pengen banget liat Danau Toba. Mungkin pertanda ketemu jodoh kali yak.. *ngarep*

Waktu yang ditempuh dari medan ke Parapat adalah sekitar 4 jam. Di sepanjang perjalanan kita bakal disuguhi pemandangan kebun kelapa sawit, kebun karen dan pepohonan yang bikin mata adem. Tapi agak serem sih lewat jalanan menuju Parapat, karena ada longsoran di beberapa lokasi. Tapi sampai di Parapat, hamparan Danau Toba langsung bikin mata melek plus hasrat poto-poto pun tak terbendung.

Sebelum turun ke Danau Toba, saya singgah dulu di salah satu warung yang banyak kita jumpai di pinggir tebing. Banyak bodat alias monyet yang mondar-mandir di situ. Tapi saya agak serem sih gara-gara punya pengalaman buruk sama bodat di Kaliurang. Tapi sayangnya pemandangan indah di tempat singgah harus dinodai dengan sampah-sampah berserakan. Di belakang warung-warung yang berjajar, banyak banget sampah bungkus cup mi instan yang kontras sama hijaunya danau dan pepohonan.

IMG_20130225_161409

bodat di Parapat

sampah di dekat danau

sampah di dekat danau

Sampai di Parapat yang di pinggiran Danau Toba, saya langsung berburu hotel. Beberapa orang yang saya temui di Medan merekomendasikan hotel Inna Parapat yang katanya bisa langsung liat danau begitu buka pintu kamar. Tapi setelah ngecek ke sana, ternyata lagi penuh dan harganya juga agak tinggi. Akhirnya kami berburu hotel ke tempat lain.

Driver pun membawa kami ke hotel Pandu, yang letaknya nggak jauh dari Inna Parapat. Baru nanya rate-nya aja udah kaget karena saking murahnya. Masa ada kamar harganya 40 ribu cobak.. Karena saya bersama seorang kamerawati dan seorang driver, saya butuh 2 kamar. Saya pun memesan kamar yang paling mahal (congkak) seharga 625 ribu rupiah per malam. Ini bukan kamar biasa, karena memang dirancang untuk keluarga. Jadi dalam 1 ruangan ada 2 kamar tidur dengan masing-masing isinya 2 bed, dapur, meja makan 2 kamar mandi dan sebuah sofa bed. Kalo perginya rame-rame enak deh pokoknya.

IMG_20130225_181130

pemandangan pas keluar kamar kaya gini

kamarnya kaya gini

kamarnya kaya gini

Yang bikin tambah seneng adalah, buka kamar pun kita bisa langsung liat pemandangan Danau Toba! Nggak cuma liat, kalo mau nyebur-nyebur unyu pun bisa, soalnya hotel Pandu ini ada di pinggir danau banget. Saya langsung norak pengen liat Danau Toba dari deket. Tadinya saya pikir air Danau Toba tuh keruh, tapi ternyata jernih banget. Itu di bagian hotel sih, nggak tau deh kalau di bagian lain. Saya aja betah main-main di air lebih dari sejam. Enak banget lah pokoknya, berasa punya kolam renang raksasa. Tapi karena saya nggak bisa renang, ya main airnya pake ban pelampung.

Danau Toba ini cocok banget buat menyatukan orang-orang yang suka berantem mau liburan ke gunung atau pantai. Kalo ke gunung bisa liat pemandangan indah dan berhawa sejuk. Kalo ke pantai bisa main air sambil liat sunset or sunrise. Nah di Danau Toba kita bisa dapet semuanya. Bisa main air sambil liat pegunungan dan hawanya sejuk. Makanya di kamar hotel nggak ada ACnya.

IMG_20130226_163749

renang-renang unyu

Ke Danau Toba rasanya kurang lengkap kalo nggak mampir ke Pulau Samosir. Dari Parapat saya ke Tomok, Samosir, menggunakan kapal feri. Tarifnya murah banget, cuma 5 ribu rupiah dengan waktu tempuh 45 menit. Di perjalanan pun bisa liat pemandangan sambil poto-poto unyu. *tetep narsis*

bersama kamerawati sebelum berlayar

bersama kamerawati sebelum berlayar

Sampai di Tomok kita langsung melihat jajaran kios-kios yang menjual berbagai cendera mata. Sebenernya sih pengen beli, tapi karena masih ada liputan, ya nanti dulu lah.. Saya langsung menuju ke lokasi wisata Sigale-gale. Di sini ada 4 rumah adat Batak yang masih dihuni keturunan Raja Sidabutar. Ada juga patung Sigale-gale yang biasa digunakan untuk tarian Batak. Dulunya sih patung Sigale-gale digerakkan oleh roh halus, tapi sekarang udah nggak lagi.

rumah adat Batak

rumah adat Batak

Di Tomok sebetulnya masih ada makam Raja Sidabutar dan museum yang isinya barang-barang khas suku Batak. Tapi karena waktu udah siang dan saya harus segera menyeberang ke Parapat, akhirnya nggak jadi deh. Beli oleh-olehnya juga nggak jadi. Hiks.. *tapi dalam hati tertawa* *pelit*

Menurut saya sih, Danau Toba ini cocok banget kalo jadi lokasi liburan untuk menenangkan diri. Bener-bener liburan, nggak ngapa-ngapain, cuma duduk-duduk unyu sambil liat danau dan gunung plus ditemani gemericik air. Kaya yang saya lakukan sekarang nih, duduk unyu sambil nulis blog ditemani pemandangan indah.

🙂

IMG_20130226_102556