Monthly Archives: Mei 2013

Sakit Gigi Atau Sakit Hati?

Standar

Sekitar 2 minggu yang lalu, tepatnya hari Minggu pagi yang ceria, tiba-tiba gigi saya ngilu. Saya pun langsung berasumsi kalau sakit ini gara-gara gigi geraham bungsu yang tumbuh karena sebelumnya juga pernah beberapa kali sakit yang sama di bagian gigi kanan bawah paling ujung.

Keesokan harinya, sakit gigi saya tambah parah. Apalagi waktu itu lagi liputan di Bandung, jadi ga bisa menikmati makanan-makanan enak deh di Bandung.

Berkali-kali saya mengeluh sakit gigi gara-gara gigi tumbuh. Tapi rekan kamerawati saya bilang dia juga lagi tumbuh gigi tapi ga sakit. Malah horor saja saya dengernya, soalnya selama ini saya pikit wajar kalo tumbuh gigi geraham bungsu tuh sakit.

Biasanya kalo sakit gigi gara-gara tumbuh, paling 2 hari doang. Nah ini sampai hari ketiga kok ga sembuh-sembuh dan malah tambah parah. Saya nggak bisa mangap lebih lebar dari 1 jari. Jadi untuk makan menderitanya setengah mati dan saya cuma makan oatmeal untuk beberapa hari.

Karena sakit giginya luar biasa, saya berasumsi sendiri kalo saya kena radang gusi. Langsung browsing dan ternyata radang gusi tuh gara-gara nggak rajin bersihin gigi. Padahal saya rajin sikat gigi, tapi kenapa saya sakit yak..

Buat mengatasi sakit yang saya kira radang gusi, saya cuma minum painkiller dan berkumur pake mouthwash. Agak lumayan berkurang sih.. Apalagi saya sempat mewawancarai dokter herbal yang ternyata bisa akupuntur juga. Saya pun ditawari diakupuntua biar sakit giginya berkurang.

Mejik! Ditusuk jarum akupuntur selama kurang lebih 20 menit, sakit gigi saya berkurang jauh. Bahkan yang tadinya kalo buat nelen sakit, jadi nggak sakit sama sekali.

image

ditusuk-tusuk jarum

image

Sayangnya pengurangan sakit gigi ga berlangsung permanen. Pas buat makan, giginya sakit lagi. Akhirnya saya pun memutuskan untuk ke dokter gigi untuk pertama kalinya dalam hidup.

Cari dokter gigi yang saya pikir gampang ternyata tidak. Pertama saya coba mengunjungi klinik gigi di daerag Kemang dengan maksus biar nggak jauh dari kosan. Eh ternyata dokternya penuh sampe dua hari ke depan. Betek banget deh.

Besoknya saya coba telpon ke rumah sakit di Duren Tiga, denan maksud biar ga jauh dari kantor. Eh ternyata saya telpon nggak ada yang jawab. Yasudah sorenya habia kerja saya datang langsung ke RS dan ternyata poliklinik gigi udah tutup dan baru buka 2 hari lagi. Betek lagi.

Dari RS saya coba keliling-keliling dan nemu Klinik Gigi Royal Dent di Duren Tiga juga. Untungnya klinik lagi sepi dan saya bisa langsung diperiksa tanpa tetek bengek.

Pas diperiksa, dokter giginya langsung tau apa masalahnya. Ternyata bukan radang gigi gara-gara saya nggak sikat gigi. Tapi karena geraham bungsu saya tumbuh miring dan mendesak gigi dan gusi lainnya. Itulah yang bikin sakit nggak ketulungan.

Biar nggak sakit-sakit lagi, saya harus menjalani operasi buat mencabut gigi bungsu. Agak horor juga denger kata “operasi”. Saya langsung teringat operasi usus buntu akhir 2012 kemaren.

image

kursi pesakitan

Setelah seminggu saya minum obat untuk mengurangi bengkaknya, saya pun menjalani operasi tanggal 31 Mei 2013. Saya jadi tau perasaan orang-orang yang nggak mau dicabut giginya kalo sakitnya udah sembuh.

Tapi karena saya nggak mau sakit gigi lagi dan udah ijin bos, mau nggak mau saya harus operasi.

Operasi dimulai dengan suntik bius lokal. Sumpah saya takut banget sama yang namanya disuntik. Apalagi yabg disuntik gusinya. Bayangin aja udah serem! Entah berapa titik yang dikasih bius, saya udah nggak peduli.

Setelah dibius, gigi saya mulai “digarap”. Nggak tau diapain aja. Pokoknya alat-alat kedokteran yang mengeluarkan bunyi-bunyi aneh bikin tambah horor. Di tengah operasi, saya masih merasakan ngilu pada saat giginya mau dicabut. Suntik bius lokal pun ditambahkan lagi biar saya merasa kebas.

Suasana operasi gigi bener-bener kaya perang. Kata dokter, gigi saya susah banget dicabutnya. Sekitar 45 menit saya harus mangap sambil isi mulut diotak-atik. Pegel mak!

Setelah gigi tercabut, baru diketahui kalo akar gigi saya agak miring, jadi susah dicabutnya. Pokoknya sumber sakit udah diangkat dan saya tinggal recovery aja. Pas biusnya abis, sakitnya luar biasa mak!

Saya nggak mau sakit gigi lagi, karena sakit gigi sama kaya sakit hati. Sama-sama nggak enak makan, nggak enak tidur. Bawaannya pengen nangis muluk. 😥

Kata lagu dangdut, lebih baik sakit gigi daripada sakit hati. Menurut saya sih podo wae!

image

di klinik gigi, telponnya pun bentuknya gigi