Tag Archives: paspor

Dorama Visa Jepang

Standar

Jelang tahun 2017 kemarin, biasanya orang-orang bikin resolusi. Saya sih nggak bikin resolusi kehidupan, malah bikin resolusi piknik 2017. Jadi, sebelum menginjak umur 30 di pertengahan 2017 (iye, gw udah mau 30!), tadinya saya pengen menuntaskan kunjungan ke negara-negara Asia Tenggara. Malaysia, Singapore, Thailand, Kamboja, Vietnam dan Timor Leste (kalo masuk itungan Asia Tenggara yaa) udah berhasil saya kunjungi. Tinggal Myanmar, Laos, Brunei Darussalam dan Filipina. Tadinya pengen pake fasilitas AirAsia Asean Pass, tapi berhubung temen-temen sepermainan saya tak kunjung memberi tanggapan, jadinya batal deh.

Pertengahan Maret 2017, temen saya ngajakin ke Jepang. Rencana keliling Asia Tenggara akhirnya saya ubah ke Jepang. Secara nekat dan impulsif, pertengahan Maret saya beli tiket AirAsia ke Jepang seharga 4,6 juta untuk keberangkatan 30 April 2017. Padahaaalll.. waktu itu paspor saya udah masuk masa tenggang. Sementara, setelah beli tiket itu saya harus dinas ke luar kota sampe tanggal 11 April. Terus kapan aku ngurus paspornyaaa. 😱

Karena mau pergi ke Jepang, saya berencana bikin paspor elektronik biar bisa masuk Jepang tanpa bayar visa. Kebetulan saya dinasnya di Jawa Timur, jadi bisa sekalian ngurus paspor elektronik. Soalnya untuk bikin paspor elektronik, cuma bisa di kantor imigrasi kelas 1 di Jakarta, Surabaya san Batam. Tapi rencana tinggal rencana, karena selama di Jawa Timur, saya berada di Surabaya cuma 3 hari terakhir. Jadi ga sempat ngurus paspor juga.

Tanggal 12 April jam 7 pagi, saya langsung meluncur ke kantor Imigrasi Jakarta Selatan. Saat itu sistem pelayanan pembuatan paspor secara online lagi bermasalah. Jadi mau tidak mau, saya harus datang langsung ke kantor Imigrasi. Untuk membuat paspor elektronik, konon butuh waktu 14 hari kerja. Sementara untuk paspor biasa, butuh waktu 5 hari kerja. HARI KERJA lho yaa.. jadi sabtu-minggu-hari libur ga diitung. Padahal, waktu itu lagi banyak-banyaknya tanggal merah. Tanpa adanya tanggal merah, paspor sata harusnya udah jadi tanggal 19 April. Tapi karena tanggal 14 Jumat Agung, 15-16 sabtu minggu dan tanggal 19 ada pilkada DKI, secara itungan kasar paspor saya baru jadi tanggal 21 April. Tapi saya nggak mau pasrah begitu saja. Selasa tanggal 18 April, saya coba-cona datang lagi dan ternyta paspor (biasa) saya udah jadi. 

Selanjutnyaaa tinggal ngurus visa. Berdasarkan informasi dari website kedutaan besar Jepang, ada beberapa dokumen yang harus saya siapkan. Tiket jelas sudah ada, tinggal diprint. Formulir biodata tinggal diisi, bisa diketik atau tulis tangan. Untuk itinerary, saya ngarang abis. Pokoknya selama seminggu di Jepang, saya bikin itinerary seolah-olah saya cuma keliling Tokyo. Padahal rencananya, saya bakal keliling Tokyo, Nagano dan Osaka. Kenapa saya ga jujur aja? Soalnya untuk keliling ke kota-kota tersebut butuh biaya gede. Nanti saya jelaskan lebih lanjut. Terus untuk bukti pemesanan hotel, saya pesan lewat booking.com yang bisa dicancel tanpa biaya.

Salah satu syarat untuk bikin paspor Jepang adalah rekening koran atau fotokopi buku tabungan 3 bulan terakhir. Ini yang bikin saya deg-degan kalau permohonan visa saya ditolak. Jadiii.. sehari sebelum mengajukan visa, saya mau memindahkan tabungan saya ke rekening lain. Tapi kok ya ndilalah sistem atm nya lagi bermasalah. Jadi saya harus berdrama-drama buat memindahkan rekening tabungan. Nah yang bikin deg-deg an adalah, rekening koran saya perubahannya ekstrim. Kadang banyak banget, kadang nyaris nol. Saldo akhir pun ga seberapa banyak. Padahal menurut info-info yang saya baca, untuk mengajukan visa ke Jepang setidaknya butuh 1.5 juta dikalikan berapa lama di Jepang. Jadi karena saya bakal 8 hari di Jepang, setidaknya saldo mengendap di rekening saya senilai 12 juta rupiah. Entah info ini bener atau tidak, tapi buat jaga-jaga ya sebaiknya diikuti. Untuk tambahan dokumen, saya juga melampirkan paspor lama saya. Ga masuk dalam persyaratan sih, tapi ya biar mereka tau aja saya pernah ke mana.

Setelah semua dokumen siap, Kamis 20 April saya pergi ke kedutaan besar Jepang di Thamrin untuk mengajukan visa. Waktu itu lagi sepi banget, jadi saya cuma nunggu 2 nomor antrian sebelum giliran saya tiba. Karena semua dokumen sudah ada, saya tinggal menyerahkan saja ke loket pengajuan visa. Tadinya saya pikir, bakal diwawancara sama petugasnya. Padahal saya udah siapin jawaban-jawaban sewajarnya kalo ada wawancara. Ternyata dokumen aaya cuma diliat-liat, abis itu dikasih tanda terima untuk mengambil paspor plus visa. Untuk paspor biasa, butuh waktu 4 hari kerja, semetara paspor elektronik cuma butuh waktu 1 hari kerja. Ini tidak adil!

Rabu tanggal 26 April 2017, saya datang lagi untuk mengambil paspor. Loket pengambilan paspor dan visa baru buka pukul 13.30. Tapi pas saya nyampe jam 12, sudah ada belasan orang yang ngantri untuk masuk. Setelah loket buka, saya ambil nomor antrian dan menunggu sampai nomor saya dipanggil. Serahkan tanda terima di loket, bayar Rp 370.000 dan paspor saya sudah dikasih tempelan visa Jepang. Sungguh legaaaa.. 

Visa Jepang

Sungguh waktu yang sangat mepet. Visa baru kelar tanggal 26 April, sementara keberangkatan saya tanggal 30 April. Dan liburan ke Jepang merupakan kepergian saya ke luar negeri pake visa untuk pertama kalinya. Biasanya ke negara yang bebas visa atau pun visa on arrival seperti di Timor Leste.

Next, saya bakal cerita pengalaman hidup selama seminggu di Jepang. Semoga saya ga males! 😃